Jangan malu, jangan segan, sila klik ramai2 ^_^

Friday, April 6, 2012

Perginya Dia

Salam Jumaat semua. Harap semua sihat. Dalam rasa entah-hape-hape je result untuk Dissolved Oxygen Test tadi terus online buka FB. Sebab tak mau terus serabut fikir kenapa result dia macam tu.

Bila online FB, dekat news feed aku ada gambar arwah kakak sedara aku yang terkujur kaku berselimutkan kain batik lepas dan disisinya anak arwah yang berusia 5 tahun. Sangat sedih. Aku pernah melalui rasa kehilangan. Kehilangan terbesar dalam hidup, kehilangan yang buat aku rasa putus semangat tapi hidup perlu diteruskan.

Kehilangan Pertama
Kehilangan kedua
Kehilangan ketiga

Kehilangan pertama yang buat aku betul-betul terduduk. Diam seribu bahasa. Tiada kata yang mampu aku ungkapkan selain tangisan sehingga membuatkan roomate aku terjaga dari tidurnya yang lena. YA ALLAH. Betapa cepatnya masa berlalu. Tanpa aku sedari, sudah 3 tahun 3 hari aku kehilangan seorang insan bergelar AYAH. Perginya dia saat aku sedang sibuk dengan tugasan terakhir sebelum peperiksaan akhir semester 3 menjelang. Memang bagaikan satu batu besar menghempap dada.

Masih aku ingat bagaimana jalan cerita hening subuh 2 April 2009 itu berlaku. Aku saat itu masih seorang pelajar di UiTM Shah Alam. Dan ketika itu kuliah di minggu ke-13 sebelum peperiksaan final menjelma kurang 2 minggu lagi. Subuh 2 April 2009, aku dikejutkan dengan panggilan telefon dari abang aku seawal jam 5.30 pagi.

"kuju, ayah tak sihat. nanti ikut emak (makcik aku) datang".

Masa tu aku tak bayangkan apa-apa. Sebab arwah ayah memang sudah lama di HKL untuk rawatan. Rutin aku bermula dari Januari 2009 ialah melawat ayah di hospital saban minggu. Dan aku kembali tidur sebab aku ada presentation dan test pagi tersebut. Tapi aku tak boleh lena, fikiran jadi tak tentu terus aku wudhuk dan solat subuh. Doa aku subuh tersebut,

"Ya Allah, Kau berikanlah kesihatan terbaik buat ayah. Kau panjangkanlah umur ayah. Kau berikanlah peluang kepada aku untuk berkongsi kejayaan bersama ayah. Kau berikanlah kesempatan kepada ayah untuk menjadi wali pernikahanku nanti"

Memang aku tak akan lupa sampai bila-bila doa ni. Elok je lepas doa, abang aku call jam 6.10 pagi.

"kuju, ayah dah tak ada".

Aku marah abang aku. Berkalikali dia cakap tapi aku tak percaya dan akhirnya aku REDHA.

Memang meraung la aku dalam bilik kolej tu sampai terkejut roomate aku dari tidur. Memang teresak-esak aku menangis. terus call emak. Tak ingat apa aku cakap dekat mak. Pukul 7 lebih emak dan alang (suami emak) jemput aku dekat kolej. Sempat aku pergi bilik bayu minta bayu hantarkan buku aku dekat library.

Senyap sunyi aku sepanjang perjalanan ke Hospital Putrajaya. Rupanya kakak aku bawa ayah balik hari Selasa malam naik kereta baru dia. Sampai bilik mayat, hanya ada abang sulung aku. Aku tengok ayah dan abang sulung suruh aku keluar dari bilik tu sebab dia tengok aku macam tak boleh kawal sangat. Aku sepatutnya ada presentation dan test pagi tu. Kelam kabut minta abang aku belikan topup nak call lecturer. Memang aku nangis-nangis masa call lecturer tu.

Dalam pukul 10 pagi, jenazah di bawa pulang ke Ipoh. Dah lama sangat arwah ayah nak balik rumah sejak HKL menjadi rumah dia selama 3 bulan. Akhirnya ayah "balik" juga ke Ipoh. Aku ikut serta balik Ipoh naik van jenazah. First time aku naik van jenazah. Disebabkan aku tak makan apa-apa lagi pagi tu, maka aku termuntah dalam van tu, tapi muntah angin + air sahaja. Alhamdulillah aku boleh kawal perasaan sepanjang perjalanan.

Sampai Ipoh, air mata bercucuran lagi. Rumah dah penuh dengan sanak-saudara dan jiran tetangga. Alhamdulillah ada pakcik yang tinggal dekat dengan rumah, dia yang uruskan semuanya. Masuk rumah, aku jadi sebak. Semua ucap takziah, ada yang datang dan peluk aku. Aku speechless. Tak tahu nak jawab ap, yang aku tahu aku SEDIH TERAMAT SANGAT.

Hari Isnin aku pulang semula ke Shah Alam dan terus ke kelas. Aku masih di awangan, cuba untuk tidak bercakap dengan sesiapa. Dan malam tu, aku study macam biasa dan aku terasa macam arwah ayah ada teman aku study. Aku tak pernah rasa macam tu, dan arwah ayah tak pernah melawat aku di UiTM Shah Alam hatta masa pendaftaran pun kakak aku yang hantar. Aku ingat lagi kata-kata dia masa cousin aku nak hantar aku pergi station bas,

"jue, ayah minta maaf sebab tak dapat hantar jue. Nanti ayah dah sihat ayah datang ye"


Terlalu cepat masa berlalu dan aku sentiasa rindukan dia. Terima kasih ayah kerana mendidik kami adik-beradik menjadi insan berguna.


2 comments:

Merentas Horizon said...

Ah, asal bergenang lak baca post yang ni.. haih~

..and my elder cousin still struggling. It have been 3 years since the very first time he being diagnosed.

mungkin sebab penyakit yang sama. so, boleh bayangkan. T_T

miss jue said...

aku doakan yang terbaik utk cousin ko. he still young. ayah aku passed away after about 1 and half year after being diagnosed.